Product

December 27, 2023

Inilah Sejarah Perjalanan iPhone Hingga Tahun 2023

Sebelum gempuran revolusioner Apple di dunia handphone, pasar dihiasi oleh ponsel-ponsel yang lebih mirip kotak ajaib daripada perangkat canggih masa depan. Kita ingat era di mana tipis belum jadi standar, dan kehidupan baterai menjadi harta yang tak ternilai. Dengan pesona masing-masing, seperti ketertarikan pada desain ramping Motorola Razr atau ketaatan bisnis BlackBerry.

Jujur harus diakui bahwa kemudahan dan kemajuan yang kita nikmati saat ini diukur dari satu momen epik, yaitu kelahiran iPhone. Sebelum adanya iPhone, ponsel adalah alat komunikasi yang setia namun terbatas. Mesin untuk panggilan dan pesan singkat, dengan kamera yang mungkin hanya baik untuk mengambil foto beresolusi rendah.

Source: Blogspot

Dulu tak pernah terbayangkan, dalam genggaman tangan nantinya akan ada perangkat cerdas yang bisa melakukan hampir segalanya. Dimulai dari memotret foto berkualitas tinggi hingga menjalankan aplikasi, yang mengubah cara untuk bekerja dan bersosialisasi. Munculnya iPhone bukan sekadar peluncuran produk baru, melainkan revolusi yang mengubah paradigma dan memberikan arah baru bagi evolusi dunia handphone.

Apakah Jagoans sudah mengetahui sejarah perjalanan dari iPhone? Mungkin kamu sedang menggunakan dalam geganggamanmu sekarang untuk membaca artikel ini. Nah sebagai pengguna setia Apple, Jagoans harus tau sejarahnya dengan membaca artikel di bawah sampai habis, nih!

Baca juga: Inilah Spesifikasi iPhone 15 Pro Max yang Baru

iPhone Muncul Pada 2007

Ketika iPhone muncul di panggung dunia pada tahun 2007, bukan sekadar peluncuran produk baru. Hal ini merupakan ledakan revolusioner yang mengubah pemandangan selamanya. Apple merancang perangkat ajaib ini tidak hanya sebagai ponsel, tetapi sebagai portal ke dunia baru yang menggabungkan teknologi, keindahan desain, dan kepraktisan dalam satu paket gemilang.

Layar sentuh yang responsif dan antarmuka pengguna yang canggih seolah membuka pintu ke masa depan, membebaskanmu dari kungkungan tombol dan memperkenalkan gaya hidup digital yang lebih dinamis. Pada saat itu, ponsel pintar bukan lagi sekadar alat komunikasi, tetapi menjadi simbol status, kreativitas, dan koneksi global.

Source: Tech.hindustantimes

Kemampuannya untuk memutar musik, menjelajahi internet, dan menjalankan aplikasi menciptakan gelombang baru inovasi yang merambah ke berbagai aspek kehidupan sehari-hari. Dengan iPhone, Apple tidak hanya merilis produk, tetapi meletakkan batu fondasi untuk evolusi teknologi seluler, memimpin tren yang terus kita saksikan hingga hari ini.

iPhone pertama yang dirilis oleh Apple pada tahun 2007 adalah iPhone generasi pertama, yang juga dikenal sebagai iPhone 2G. Perangkat ini diperkenalkan oleh Steve Jobs pada 9 Januari 2007, dan kemudian dirilis untuk umum pada 29 Juni 2007. iPhone 2G membawa banyak inovasi pada masanya, termasuk layar sentuh 3,5 inci, antarmuka pengguna yang revolusioner, dan kemampuan untuk menjalankan aplikasi pihak ketiga melalui App Store.

Perjalanan iPhone Hingga 2015

Dari momen magis di tahun 2007 ketika Steve Jobs memperkenalkan iPhone sebagai:

"three devices in one: a widescreen iPod with touch controls, a revolutionary mobile phone, and a breakthrough internet communications device,"

Hingga tahun 2015, perjalanan iPhone menjadi sebuah epik dalam evolusi teknologi seluler. Setiap generasi, dari iPhone 3G hingga iPhone 6s, tidak hanya menjadi perangkat telepon canggih, tetapi seolah-olah menjadi mitos dalam genggaman. Desain yang semakin tipis, kamera yang semakin canggih, dan kemampuan untuk menyatu dalam ekosistem Apple menciptakan fenomena budaya di mana setiap peluncuran iPhone dirayakan layaknya pesta peradaban.

Source: Arstechnica

Dalam rentang waktu ini, iPhone menjadi lebih dari sekadar telepon; itu adalah status simbol, perangkat kreativitas, dan pintu gerbang ke dunia aplikasi yang tak terhitung jumlahnya. App Store memperkaya pengalamanmmu dengan ribuan aplikasi inovatif. Lalu, Siri memperkenalkan asisten pribadi berbasis suara yang merubah cara kita berinteraksi dengan teknologi.

Perjalanan Terus Berlanjut

Setelah melewati periode yang memukau dari iPhone 6s hingga tahun 2015, Apple terus mengukir jejaknya dalam dunia teknologi seluler dengan pengenalan iPhone 6s dan iPhone 6s Plus. Desain yang lebih ramping, kemampuan kamera yang semakin mengagumkan, dan inovasi 3D Touch menjadi sorotan. Pada tahun 2016, iPhone SE melengkapi keluarga dengan membawa performa serupa iPhone 6s dalam bodi yang lebih kecil dan harga yang lebih terjangkau.

Sementara itu, iPhone 7 dan iPhone 7 Plus yang dirilis pada tahun yang sama menghadirkan fitur ketahanan air, menghilangkan jack headphone 3,5 mm, dan memperkenalkan dual-lens camera pada model Plus, membuka era baru dalam fotografi ponsel. Kemudian, iPhone X pada tahun 2017 menjadi titik puncak desain dengan layar OLED Super Retina, pemindai wajah Face ID, dan penghilangan tombol fisik home.

iPhone XR, XS, dan XS Max menyusul dengan menghadirkan pilihan warna yang menarik, dual SIM pada model tertentu, dan kinerja yang semakin kuat. Kemudian iPhone 11 series muncul pada tahun 2019, iPhone 11 ini menonjolkan sistem kamera ganda dan triple-camera pada model Pro dan Pro Max. iPhone 11 dapat membawa kemampuan fotografi ponsel ke level yang lebih tinggi.

Source: Apple Insider

Dalam beberapa tahun terakhir, iPhone 12 series (2020) membawa desain yang lebih kotak, dukungan 5G, dan MagSafe. Sementara iPhone 13 series (2021) memperkenalkan pembaruan signifikan pada sistem kamera dan menawarkan refresh rate layar ProMotion hingga 120Hz pada model Pro. iPhone 13 mengalami peningkatan yang cukup signifikan dibandingkan iPhone 12.

Meskipun Apple terus mendominasi pasar dengan inovasi dan keandalan produknya, beberapa keputusan mereka juga menghadapi kritik. Penghilangan port headphone pada iPhone 7, penghilangan charger dan earphone pada iPhone 12 maupun iPhone 13, serta harga yang cenderung tinggi telah memicu kontroversi.

iPhone 15 Yang Baru Rilis

Pada hari yang dinanti-nantikan, iPhone 15 Series akhirnya meluncur, menandai babak baru dalam evolusi ponsel pintar. Kegembiraan ini mencapai puncaknya di Apple Store Sydney, Australia, di mana seorang mahasiswa bersemangat, Badsha Bulbul, menciptakan sejarah sebagai orang pertama di dunia yang meraih genggaman ponsel terbaru ini.

Meski terpaksa bermalam di depan toko flagship Apple, Bulbul dengan penuh semangat menyambut momen bersejarah ini, mengungkapkan betapa spesialnya iPhone 15 Pro Max baginya. Pilihan ini bukan hanya sekadar perubahan perangkat, tetapi juga simbol transformasi dari dunia Android ke pangkuan inovasi Apple.

Source: News.com.au

Keputusan Bulbul untuk memilih iPhone 15 Pro Max terungkap sebagai kecerdasan dalam meresapi teknologi terkini. Dengan fitur unggulan seperti USB-C, bodi yang kokoh dari titanium, action button yang ergonomis, dan kamera periskop 5x, pilihan ini menjadi manifestasi dari dedikasi Apple untuk terus merajai pasar.

Sebagai pengguna baru iPhone setelah hidup sepanjang masa sebagai pengguna Android, Bulbul mengungkapkan momen bahagianya dan harapannya untuk memulai perjalanan dengan ponsel baru ini. Melalui antusiasme dan pengorbanannya, Bulbul menjadi perwakilan dari jutaan penggemar di seluruh dunia yang terus menantikan kejutan dari Apple, yang telah menjadi pilar utama dalam dunia teknologi modern.

Baca juga: 3 Cara Membuat iPhone Lambat Menjadi Gesit Lagi

Kesimpulan

Fenomena gempar penggemar Apple yang tak kenal batas terus berlanjut di panggung dunia teknologi. Seolah menjadi suatu keharusan yang tak terbantahkan, untuk memiliki handphone Apple. Smartphone bukan hanya sekedar menjadi kepemilikan, melainkan sejenis status sosial yang melambangkan prestise dan koneksi dengan tren terkini.

Menggunakan produk Apple tidak hanya tentang perangkat gadget, melainkan sebuah gaya hidup yang menarik ratusan juta pengikut setia Apple ke dalam pusaran inovasi dan kecanggihan. Melibatkan diri dalam komunitas Apple menjadi semacam kebanggaan tersendiri, seperti menjadi bagian dari klan eksklusif yang mendefinisikan masa depan teknologi.

Source: Tech Going

Antusiasme penggemar tergambar dalam setiap antrean panjang di depan Apple Store, dalam tiap klaim status "first adopter," dan dalam gelombang perbincangan yang terus bergema di media sosial. Tidak ada salahnya mengganti ponsel dan mengikuti tren terbaru, tetapi jangan sampai kita terlalu tenggelam dengan arus yang berujung 'fomo' atau takut ketinggalan banget!

iPhone saat ini memang bukan hanya sekedar gawai, tetapi Jagoans tidak perlu memaksakan untuk terus ikut membeli iPhone seri terbaru. Pertimbangkan penggunaan handphone berdasarkan kebutuhan, kepentingan, dan budget Jagoans. Kalau kamu mau mencoba menggunakan produk iPhone atau mengupdrate seri iPhone-mu, kamu bisa membelinya di Jagofon.

Jagofon merupakan marketplace pertama yang menjual gadget/HP bekas yang sudah terjamin kualitasnya. Karena dilakukannya tes di 90+ titik fungsi HP yang membuatnya dapat berfungsi layaknya HP baru. Kelebihan membeli handphone di Jagofon adalah harganya yang relatif lebih murah dibandingkan membeli perangkat yang baru. Selain itu, kamu juga turut mengurangi limbah elektronik karena menggunakan handphone seken.

Jangan khawatir, karena produk yang kamu beli di Jagofon pasti mendapatkan bergaransi mesin 1-6 bulan. Beli HP/gadget bekas disini anti repot, karena kami akan mengantar HP/gadget yang kamu inginkan sampai depan rumahmu, dengan gratis ongkir untuk Pulau Jawa. Jadi sekali lagi, kita harus lebih bijak dalam perkembangan teknologi. Pertimbangkan kembali alasan mengganti handphone, dan tidak perlu selalu memaksakan untuk mengikuti tren yang ada, ya!

Share on: